Rabu, 13 Februari 2013

Batik, Part of Indonesian People Life



Sampai berhari-hari saya memikirkan tema yang akan saya angkat dalam artikel tentang batik ini. Entah kenapa saya tidak bisa melepaskannya dari pikiran saya. Saya merasa harus menulis sesuatu tentang batik. Perasaan saya mengatakan bahwa…saya harus peduli.

Yah, terus terang saja bahwa saya bisa jadi termasuk orang yang awam tentang batik atau kain batik. Saya tidak begitu tahu jenis-jenis batik dari berbagai daerah di Indonesia. Mungkin saya hanya tahu bahwa batik itu ada batik tulis dan batik cap. Batik tulis lebih mahal harganya karena proses pembuatannya yang lebih rumit. Mengenai proses pembuatan batik dan perawatan kain batik, saya pernah beberapa kali melihat di televisi dan membaca di sebuah artikel batik online.

Akhirnya saya bertanya pada diri saya, apakah saya sama sekali tidak memiliki hubungan dengan yang namanya kain batik? Oops, tentu saja tidak seperti itu. Maka saya pun mulai membuka-buka lemari pakaian saya. Apa yang saya temukan di sana? Inilah dia.

1.       Koleksi baju batik suami saya


Untuk kebutuhan acara-acara resmi seperti menghadiri undangan pernikahan, suami saya lebih suka mengenakan baju batik ketimbang jas. Bagi dia, berbatik lebih simple, ringan dan tidak gerah.  Oleh karena itu, suami saya biasanya menyengajakan diri mengunjungi beberapa butik batik untuk mendapatkan baju batik yang diinginkannya.

2.       Baju batik koleksi sendiri


Dari beberapa baju batik yang saya miliki, saya memiliki dua jenis pakaian batik. Pertama pakaian resmi. Yang kedua adalah daster. Yang dimaksud dengan pakaian resmi sebenarnya adalah kain batik yang saya sulap menjadi gaun atau rok hingga bisa saya gunakan untuk ke acara resmi. Saya memang termasuk orang praktis, tidak suka yang ribet-ribet. Jadi, ketika saya belanja batik, pasti kain tersebut saya jahit menjadi busana yang lebih praktis dipakai. Entah itu kain batik yang memang diperuntukkan untuk dijahit menjadi baju atau pun kain batik yang biasa digunakan sebagai kain bawahan padanan kebaya.


Mengenai daster, tentu tidak usah ditanyakan lagi. Sepertinya sudah menjadi hal umum bagi ibu-ibu di Indonesia dalam memanfaatkan kain batik ini menjadi baju daster sebagai pakaian harian di rumah. Daster dari kain batik ini memang nyaman dipakai.

3.       Kain batik hadiah saat persalinan


Di antara tumpukan kain-kain flanel bayi saya, ternyata terselip beberapa lembar kain batik. Ada yang berbentuk sarung dan ada yang berjenis kain panjang. Semuanya saya dapatkan dari pemberian saudara atau teman saat saya melahirkan bayi. Awalnya saya sempat merasa aneh, di antara banyaknya hadiah persalinan seperti peralatan dan perlengkapan bayi modern, kok masih ada yang memberikan hadiah tradisional seperti ini. Belakangan saya merenung, ternyata memberi hadiah persalinan berupa kain batik adalah salah satu tradisi khas Indonesia yang tentunya merupakan kekayaan budaya yang tidak boleh hilang begitu saja.

4.       Seprai, sarung bantal dan guling batik

Seprai ini adalah seprai kenangan saya. Jauh-jauh saya dari Bandung datang ke salah satu toko batik di Pasar Bringharjo, Jogjakarta untuk membeli seprai khusus untuk pernikahan saya. Warna dasarnya hijau dengan motif bunga-bunga kecil keemasan. Sayang saya tidak bisa menampilkan gambarnya di sini karena kondisinya yang sudah kurang indah dipandang. Tapi saya tetap menyimpannya untuk kenang-kenangan.

Itulah kain-kain batik yang saya dapati di rumah saya. Dari situ saya menyadari ternyata berbatik merupakan bagian tak terpisahkan dalam kehidupan saya. Dan mungkin juga sebagian besar masyarakat Indonesia lainnya. Tidak percaya? Coba deh tengok isi lemari pakaian orang Indonesia. Setidaknya ada satu potong kain batik di sana.


Pemikiran saya berlanjut. Lantas, apa yang sudah saya berikan atas keberadaan batik yang telah mewarnai bagian dari hidup saya ini? Memikirkan hal itu, ah, rasanya saya jadi malu. Ya, selama ini ternyata saya hanya berperan sebagai ‘pemakai’. Entah dengan alasan memakai batik karena enak dipakai atau suka motifnya.

Pernahkah saya merasa bangga karena merasa memiliki batik? Omong-omong soal kebanggaan atas budaya negeri sendiri, saya pernah merasa cemburu pada bangsa Korea. Di Korea, semua hal yang berkenaan dengan budaya asli, begitu disanjung, dipromosikan, dikemas hingga menarik bangsa lain untuk mengetahuinya lebih dalam. Contoh makanan kimchi, pakaian tradisional hanbok dan lain-lain. Bahkan artis-artis papan atas Korea ditunjuk sebagai duta untuk mengenalkan budaya tersebut kepada bangsa-bangsa lain.

          Kembali ke batik. Dari semua yang saya tulis ini, pada akhirnya saya ingin mengatakan bahwa sudah seharusnya saya (dan saya juga mengajak masyarakat Indonesia) menjadikan berbatik tidak hanya sekedar kebiasaan saja. Melainkan kita memang bangga dan merasa memilikinya. Dengan perasaan seperti itu, mudah-mudahan kita terpanggil untuk terus membudayakan dan melestarikannya.

Saya khususkan pula untuk generasi muda penerus bangsa, yuk kita jadikan batik ini sebagai citra kita. Citra positif bangga menjadi bangsa Indonesia yang kaya budaya. Karena budaya adalah harta kita. Maka, mari kita jaga dan tampilkan di pentas dunia. Batik tidaklah kuno. Batik adalah etnik. Dan etnik bisa jadi tren bila kita menjadikannya. Jadi, yuk berbatik!

Tulisan ini diikutsertakan dalam KONTES BLOG AKU BERBATIK


Like Fan Page Berbatik

Follow twitter Berbatik

12 komentar:

  1. Haha... ini sih gue banget...

    BalasHapus
  2. Semoga berhasil ya, Bu.

    BalasHapus
  3. Saya lebih suka batik bertangan pendek, meskipun untuk ke kondangan. Lebih fresh dan nyaman dipakai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi di kondangan banyak orang ya, Pak. Bikin gerah hehe...

      Hapus
  4. Setuju Mbak, mari kita jadikan batik bukan hanya kebiasaan saja. Tapi kita pun harus merasa bangga dan memilikinya. Kalimat-kalimat itu bermakna sekali. Semoga sukses ya ngontesnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih atas kunjungannya ya Mbak. Semoga sukses juga buat mbak :)

      Hapus
  5. Balasan
    1. Terima kasih mbak Vanisa.
      Salam kenal juga :)

      Hapus
  6. batik Indonesia emang tiada duanya. bagus bagus ^^

    BalasHapus

Terima kasih ya atas kunjungan dan komentarnya ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...