Selasa, 20 November 2018

Blogging, Tempat Berbagi Cerita dan Pengalaman


Tahun 2009 suami mulai memasang jaringan internet di rumah. Sejak saat itulah saya mulai membuat blog.
Kenapa menulis blog?
Karena pada dasarnya sejak kecil saya suka menulis. Terutama menulis puisi dan diary. Sesekali menulis cerpen juga. Hanya untuk dibaca sendiri atau teman dekat. Kesukaan menulis hampir terlupakan sejak berumah tangga.
Namun sejak mengenal dunia internet, saya punya keinginan berbagi cerita tentang pengalaman dan kelucuan anak-anak di rumah.
Jujur, saya suka iri melihat tetangga yang bisa kumpul-kumpul di luar rumah dan berbagi cerita. Sedangkan saya yang waktu itu memiliki 3 anak yang masih kecil-kecil hampir selalu terkurung di rumah. Punya waktu luang pas anak-anak tidur, rasanya khawatir jika anak sedang tidur ditinggal keluar. Kalau mau keluar bersama anak-anak, khawatir mereka tidak terawasi karena saya ngobrol. Akhirnya hasrat berbagi saya pun keluar melalui tulisan di blog.
Barusan saya jadi penasaran. Apa sih tulisan pertama saya di blog?
Ini dia. Judulnya ‘Antara Taekwondo dan Tari Balet’. Hahaha...saya bukan tertawa karena isi tulisannya lucu. Saya tertawa karena merasa tulisan saya garing sekali hahaha... Waktu itu saya yang terkurung di rumah dan baru saja tersambung ke jaringan internet, mungkin hanya memiliki pengalaman-pengalaman sederhana. Namun bagi saya, walaupun hanya pengalaman sederhana tapi  terasa bernilai dan menganggap layak untuk dibagikan. Saat dibaca lagi sekarang, saya jadi merasa malu hahaha...
Tulisan pertama saya di blog: ANTARA TAEKWONDO DAN TARI BALET
Tapi sudahlah ya. Bisa jadi, tanpa keberanian menulis tulisan pertama itu, mungkin saya tidak akan pernah mulai-mulai menulis di blog hingga sekarang. Lagi pula kita harus yakin jika kita rajin menulis maka seiring waktu kualitas tulisan kita pasti akan meningkat. Jadi bagaimana pun kualitas gaya dan konten tulisan kita saat pertama kali menulis, harus kita apresiasi positif.
Seiring waktu pula, alasan saya menulis di blog mengalami pergeseran. Ketika saya berhasil menerbitkan buku cerita anak, blog saya gunakan sebagai media komunikasi dengan para pembaca buku saya. Di sana saya menuliskan tips-tips tentang penulisan dan banyak menerima pertanyaan-pertanyaan seputar dunia penulisan.
Lain lagi dengan sekarang. Tidak pernah terbayangkan jauh sebelumnya kalau blog saat ini bisa memberikan penghasilan secara langsung berupa materi. Sekarang saya menulis review produk dan jasa berdasarkan permintaan, meng-influence massa untuk melakukan suatu aktivitas, memposting tulisan advertiser, dan lain-lain.
Saya bersyukur dulu saya mau mencoba sesuatu hal yang baru. Padahal saat itu di lingkungan saya masih jarang ibu-ibu seperti saya berhubungan dengan internet. Kenyataannya sekarang blogging memberikan manfaat yang luar biasa dalam kehidupan saya. Mengutip sebuah ayat, maka nikmat Tuhan mana lagikah yang kamu dustakan?


Tulisan ini diikutsertakan dalam #BPN30DAYCHALLENGE2018 yang diselenggarakan #BloggerPerempuan.

32 komentar:

  1. Keberanian di awal itu yang bisa membuat seperti sekarang ini ya mbak..

    Dulu saya seringkali ragu mencoba.. sekarang Coba Dulu ! Gagal Belakangan.. ! Hahhaa.. Motto Hidup 2019 kayaknya harus itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuk kita siapkan resolusi blogging tahun 2019! 😄

      Hapus
  2. Saya malah ndak berani baca tulisan pertama saya di blog, takut malu, hehehe.

    Salam kenal,
    nabilahaqi (dot) com.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaa...berarti bukan saya saja yang malu baca tulisan sendiri 😅

      Hapus
  3. Kalo kata iklannya Tokopedi*, Mulai Aja Dulu :D Lebih baik mencoba (meski gagal gapapa) daripada nggak sama sekali. Semangat terus Mba ngeblognya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup benar. Iya, doakan bisa konsisten yaa...

      Hapus
  4. Aku salfok sama blogger profile nya, mom of six. Salutttt sekali mba. Anaknya banyak masih produktif menulis bahkan bikin bukua. You're rocksss...salam kenala btw :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena nge-blog lah maka saya tetap fight alias terhindar stress, Mba 😂

      Hapus
  5. Ah jadi ingat tulisan perdanaku di blog. Garing jugaaak, hahahaa

    BalasHapus
  6. Waaah jadi kepo jugaa, tulisan paling pertama di blog apaan yak. Blogmya yg dulu udah ilang sih wkwk, jadi gabisa kepo2 kegaringan jaman baheula hihi

    BalasHapus
  7. kalo mengulik masa lalu alias awal ngeblog aku disiplin blink-blink gajelas banget di blog, dan gitu aku seneng dan kesemsem sendiri.... ah jaman baheula banget... Salam kenal ya mbak dari #jejakbiru

    BalasHapus
  8. wah saya mah ngga pede buka tulisan pertama

    sangat awut-awutan :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh Ibu, buka dong. Hitung-hitung uji nyali hehe....😂

      Hapus
  9. Tulisan pertama saya, kalau dipikir-pikir saya belum punya keberanian buat melihat tulisan tersebut seperti Mbak.

    Salam kenal sebelumnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba gak sendiri. Banyak kok yg kayak gitu 😊

      Hapus
  10. Mbaa.. keren banget ih, tulisannya sudah terkumpul sejak lama :)
    Saya tahun segitu masih kesulitan internet hahaha.
    Jadi menulisnya di warnet :D

    Kalau saya malu baca status di facebook mba, kalau tulisan di blog, meskipun sedikit merinding tapi it's OK lah wkwkw

    Tetep sama-sama semangat yaa mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga nulis kalo suami pulang dari kantor, Mba. Soalnya pake laptop suami 😊

      Hapus
  11. Keren banget mba. Dari 2009 sampai sekarang ya mba. Aku juga sdh dari 2009 ngeblog tapi masih suka moody kalau nulis di blog >.<

    BalasHapus
  12. Keberanian untuk memulai... Caiyoo mba semangat :)

    BalasHapus
  13. tulisan pertamaku di blog... hahahaha.. . aku setting privat only me yang bisa bacanya karena maluuu.... alay abissss..hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha...kayaknya semua blogger pernah mengalami masa-masa itu deh, Mba :))

      Hapus
  14. Keren mbak.. moga tetap konsisten ngeblog ea kita...

    BalasHapus
  15. wooow... lama juga ya mbak. dari 2009 lho.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mba tapi sempet males-malesan juga hehe....

      Hapus
  16. Tahun segitu saya udah ngeblog tapi lebih sering di multiply hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dulu booming multiply ya. Sayang sekarang udah tutup.

      Hapus

Terima kasih ya atas kunjungan dan komentarnya ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...